Friday, 16 September 2016

JUMAAT INI


Bulan purnama penuh di atas langit sana, berjam-jam aku merenung, namun renungan ku kosong, tak tahu apa yang harus kutatapi di sinaran bulan , ku langkah kaki masuk semula di empat penjuru ini...

Aku tak mahu lagi fikir tentang yang lalu, dan tak mahu lagi fikir tentang dia, dan tak mahu lagi fikir apa yang menjadikan sejarah untukku dan dia, namun hati ini masih tak diam....dub dab dub dab aku rasa, sialan apa kah ini? semakin debaran itu buat ku merimas lagi sakit merasa...

Nyata rimasan ini suruhku fikir lagi akan dia...

Aku mencintaimu lewat terus dari hati, bukan dari mataku, aku menyayangimu dengan perasaan bukan fikiran, aku cinta kamu dengan kasih dalam jiwa, bukan raga. Atas dasar apa mudahnya aku padamkan rasa cinta aku akan kamu? 

Kau sering pandang dan nyata hebatnya aku, lantas kau undur hanya kurang yakin diri. kau sering nyata aku pintar, lalu kau merasa kalah. Kau sering memikir aku mampu bebas tanpa kamu, lalu kau lepaskan aku tanpa kau tahu usulku.

Aku mencintaimu, hanya mampu ku rindu dan sentiasa dambakan kamu, hingga hari ini bicara ku sepi, hanya monolog dalam diri. Tiap kali datangnya JUMAAT, aku gelisah menunggu, JUMAAT yang dulu detik ini kau sangat teliti akan waktunya, kini aku hanya mampu terus menunggu dan jelas alpa tanpa jawapan.

Kenapa kau harus melupa tentang ini. Sedangkan aku masih segar bugar menanti, kadang-kadang ingin saja aku mencari, tapi berat langkahku mengatur langkah. kadang-kadang aku ingin jawapan, tapi hingga hari ini mulut dan dayaku terkunci akan janji.

Untuk bicara sepi ini, aku hanya mampu bicara jangan kau lupa JUMAAT ini, dan aku terlalu merindu akan kau untuk ku raih cinta di hati.


Post a Comment