Friday, 25 May 2018

Dia bukan lagi yang dulu

Lama benar kutinggal halaman ini, mana tidaknya terlalu leka tentang perkara yang dinamakan cinta.
Akhir ini banyak yang ku gembira riang dan seimbang juga perkara yang menyakiti jiwa.

Dia bukan sepertinya dulu, dia juga bukan cinta yang dulu. Kini banyak yang membahang dan juga banyak yang tak selesa.

Percaya pada yang dikatakan neutral, sifat kekal sesuatu. Tapi andai banyak menyusun strategi sekadar ingin sesuatu atas dasar drastik, jalannya takkan indah.

Kau bercinta umpama esok lusa kau mahu mati, segala sayang cinta, duit, harta dan kekayaan kau lebur tanpa kau fikir kesannya. Boleh jadi kau tak pandai tentang jiwa tapi kau hanya tahu menyempurnakan sesuatu dari sudut kebendaan.

Ikhlas ? Aku yakin itu ada, tapi diri kau yang dulu.

Cinta dan sayang? Aku yakin itu juga ada, tapi diri kau yang dulu.

Kini saat kau ungkit, kau mengeluh serta kau mula goyah bermakna kau tak seikhlas dulu.

Boleh jadi kau tak jujur dalam tingkah laku sendiri.

Satu aku nak berpesan, berkatalah menggunakan hati dan akal. Kawal lah amarah gunakan hati dan jua akal. Dan jadilah insan yang dipandang bijak dan hebat oleh orang lain, kerana pintarnya kita menggunakan akal dan hati.
Post a Comment