Monday, 24 October 2016

Suku Malam Cintaku


Katanya mutlak harus tahu, pengertian pada 1 nama
Katanya lagi indah akan di sana, lalu ku kerling arahnya apa?
Katanya aman, aku jejaki makna amannya?

Waktu yang ku lerai, ku kaut semula akannya, kali ini jiwa dan hati ini mentarbiyahkan rasa penuh kesyukuran, cantiknya kawalan akal ini, memberi impak yang terkesan akan sikap diri sendiri. Aku terlalu aktivis berkehendak, realisasi sesuatu yang aku angan bercita-cita.

Kini lewat waktu, aku digerakkan dengan hebatnya panggilan itu, mintaku bercinta dengannya. Lapang dada saatku tutur ayat cinta itu, aku mohon padanya agar keluhuran, keikhlasan, dan kebaikan akan sentiasa berteman dan berdamping denganku, agar suatu masa akidah akan bertambah indah dalam diri...

Aku sentiasa merindui akan cinta itu, aku menyempat waktu 5 kali, namun aku lebih selesa jika ku luang waktunya sepertiga malam, aku tahu tika itu aku bisa berdialog dengannya, aku tahu aku bisa teruja akannya.....saat itulah aku sedar lemahnya diri, dan engkaulah yang maha agung.

Aku tuturkan ayat-ayat saktimu penuh makna, walau adakala aku tergagap dan terkial-kial bertutur namun aku harap ayatku itu bisa kau terima .

Cintaku, jangan kau abaikan aku walau sesaat, kerana gerakku ini hanya ada pada kuasamu...................

Monday, 10 October 2016

TASBIH DI SUDUT WAJAHMU


Lurusnya apa kalian ini, membiarkan titisan air mata menitik di hadapan mereka ?
Bukan kalian jelas nampak hancurnya hati mereka, mengulas kata akan hidup mereka....ayuh jangan begini kalau kalian mahu mereka rasa gembira dalam jiwa. Hapuskan air mata kalian ini semua, andai ada sesuatu yang kalian lihat menyebakkan di dada, bertahanlah.!!!

Kita hadir untuk menjemput keamanan, bagi mereka rasai bahagia dan aman.

Tika itu, dalam ramai-ramai orang tua di situ, mereka berpasang dan berkumpulan bergaul bersama hadirin yang datang. Maaf aku tak bergambar tika itu, handphone di dalam kereta,  terpaksalah simpan kenangan itu penuh neutral dalam hati. Lagi nikmat jika mengenang dari dasar hati.

Aku hanya berdiri di sudut, Namun ada 3 orang tua tersenyum memandang, aku hampiri.. 
Lelaki Melayu Tua, Perempuan melayu tua, dan perempuan cina tua...

Kenapa tak berlonggok di sana? mereka menyapa....
Mereka menangis Pak Cik, tak akan saya nak turut menangis, Saya berdiri di sini kerana selesa melihat kamu ber- 3. Itu sebab dari tadi saya terpacak di sini.

Mak Cik & Pak cik seronokkan tempat ni?? mereka tersenyum. 
Kenapa kau kata seronok nak??
Mak cik di sini boleh dapat kawan kan? boleh makan beramai-ramai, buat kerja sama-sama, tak sunyi, beribadat beramai-ramai, pendek kata kita tak berseorangan. Betul tak mak cik.?? 

Mereka ber-3 hanya mengangguk tersenyum, pak cik itu tanya : kau ini ada mata air? (kekasih)
Ada pak cik mata air tu bapa saya, tapi dah meninggal, sekarang hanya bermata air dengan emak. Sayang sangat dengan emak. Mereka tersenyum lagi..

Dalam pantasnya waktu, kian lama aku berbual, sambil aku berduet menyanyi  dengan mereka, aku rasakan mereka dengan royce chocolate, hahaha terhegeh-hegeh dan sweet sangat bila tengok mereka makan. Berdekah-dekah aku dan mereka ketawa, tiba-tiba hadirin di hujung sana terhenti tangisan memandang ke arah aku, namun kami masih tak berhenti ketawa.

Mereka berselang seli memberi nasihat  berguna pada aku, tika itulah dada aku umpama macam di bakar sakit dan hiba ku rasa, denyut jantung bagai terhenti aku rasa. 

Aku memegang tangan mereka, Pak cik, mak cik, auntie, hari ini kamu bagi saya pahala tau, kamu bagi saya bahagia, kamu bagi saya berbagai rasa. Tempat ini benar-benar menarik hati saya pak cik. kalau pak cik mak cik dan auntie tanya saya, kenapa?..... Andai suatu masa takdir saya berseorang tiada zuriat atau apa jua jadinya, syurga dunia yang ada di sinilah saya akan tinggal dan cari . Di sini saya akan mengabdi diri dan terus bercinta pada pencipta yang memberi nyawa akan saya. Hanya suasana inilah kadang-kadang buat manusia kuat berfikir, dan suasana beginilah mudah ujudnya cinta ikhsan. Di sini gelanggang ujian Tuhan pada kita pak cik, suka duka itu saya mengerti dalam diri kamu semua, tapi........bukankah nikmat kita rasa kalau tak fikir duka itu berterusan. Nanti mati akal kan Pak cik.?

Baiklah semua, saya datang dengan orang yang berdiri dengan pegawai di luar tu, saya balik dulu. kalau cinta di hati saya ini sentiasa celik saya pasti datang lagi. Melangkah kaki saya nanti, ampuni saya kalau punya silap ya? Bersalaman dan mak cik tua itu erat memeluk aku sambil menitis air mata. 

Mak cik nangis ni gembira ke apa? aku mengesat air matanya dengan tapak tangan ku. Sudah mak cik lain hari saya datang lagi, mak cik jangan nangis ya. Kalau Tuhan bagi banyaknya yang kita tak minta dan hanya 1 atau dua saja yang kita tak lengkap, kita harus redha dan harus syukur bahagia. Mak cik dan pak cik itu tersenyum lagi. Ermm senyum inilah yang akan bekalkan kenangan untuk saya balik nanti. Sayang mak cik......

Dompot tahu tak tadi lepas solat jumaat aku gi rumah orang-orang tua tu. Seronok sangat..
Nangis?? mana boleh nangis
Sedih? memang sedih tapi kenapa harus tunjuk.
Ya nanti aku bawa kau pula berkasih sayang dengan mereka.
Betul Dompot, sikit pun aku tak nak mereka sedih.
Ya Dompot, kita jumpa di rumah emak nanti malam......



It's me ....UHIBBUKI FILLAH


Dear friends,
Yes, I love going out, but how to get knowledge about life.

Yes, i like spending a lot of time with you, it means that i live life according to my own expectations and ideas.

It simply means that i appreciate spending time with my friends because I've chosen them wisely and they mean the world to me....

Did u know about true color of me ??? come here and stand in front of me, I tell you..

I allergic to nonsense !! I am fun loving person but you cannot handle nonsense. Stay away  from people who are insensitive and don't think before they speak.

Dear Friends,
Life is not about what happens to us, it is not how we react to what happens to us, our experiences in life, both good and bad, have taught you that life goes on and time waits for no one. So Dear Friend, it's better to keep moving.

Dear Friends, life and world teaches us how beautiful it can be to let go, teaches us to be thankful, and teaches us to embrace new beginnings...

If i say and did what im saying just now....... IT'S ME : UHIBBUKI FILLAH.?????


Sunday, 9 October 2016

KEEP MOVING....


Life is not about what happens to us, it is about how we react to what happens to us. Your experiences in life, both good and bad, have taught you that life goes on and time waits for no one. So it's better to keep moving forward.....




FUNGSI 1 AKAL


Saat kau lihat, di situ engkau percaya
saat kau alami, di situ kau merasa,
saat kau rasa, di situ kau akan rasa sakitnya.....

Bunyi berbagai melunakkan gegendang telinga,
manis kata, agung membidas
tak mengapa bibirmu,
hatimu serta akalmu...

Pesat kau bangunkan bidaan, penyusunan bait-bait kata lembut tusuk dalam hati. Tercucuk tak mampu di hakis. Namun katanya sang akal, fikiri dulu jangan kau lenakan perkara itu dalam hati....Hati itu satu !!! tapi banyak rasa. Takut rasa tu buat kau sakit, takut sakit tu buat kau dendam, takut rasa tu buat kau mati, dan ada rasa-rasa lain lagi yang kau akan rasa.

Akal memikir lahir dari otak....
Biar aku fikirkan, aku punya volume 1.350cc 100 juta sel syarat (neuron). Biar andil yang aku miliki ini menjadi garis besar kendalikan gerakan dan tingkah laku sang hati. Ku guna pintarnya cerebrum ini menjadi asas untuk teliti aset kegiatan intelektual. Harus kau ingat LOBUS FRONTAL sentiasa peka dan sistem nafsu manusia, di mana cinta bermuara, penghargaan dan nilai jujur manusia...

Wahai hati, jangan kau turut hatimu saja, kian mati .....Hargai aku jika kau punya seribu gusar.....akan ku bawa rasa-rasa itu menjadi enak penuh cinta.






Sunday, 2 October 2016

MAAL HIJRAH 1438


KOLABARASI akal dan jiwa, menyatu untuk ke depan menjulang juara, masa kian berlalu, namun saat di sedari rupanya usia hubungan ini menjangkau 6 tahun. Atas amanat dari yang ESA kau dan aku mutlak bersatu...ku pilih hari JUMAAT, supaya apa jua perkara yang baik-baik atau putus nyawa sekali pun harap-harap JUMAAT juga harinya....

Kalau kau sesuatu yang bisa aku gaul dan uli, pasti ku tahu dan senang untuk membentuk acuannya, nyatanya kau punya sesuatu yang amat-amat sempurna penciptaan. Malangnya pelarasan susunan ilmu dalam jiwa kau masih merangkak tidak lengkap. Aku hulur tangan kiri, tapi agar sukar. Jika begitu sukar , ku tarik kamu 2 belah tangan pula, nyata sukar tetap sukar.

Demi hubungan yang tiada sempadan dan batasan ini, ku renyukkan segala kudrat ragaku, mengendung dan menggalas kamu di jalan yang kau belum amat kenali ini. Nyata lahirnya dia bukan saja berkoyan kilaf, dia juga serba daif.

Sungguh aku tak mengerti akalnya, jelas aku tak faham hatinya, dan pasti aku dengannya penuh jurang. Terhumban aku rasa sangat rangkul dan tarik dirinya. 

Wahai yang Maha Agung, sudahku kerap sujud dan berbisik di bumi, tapi ku tahu kau lebih mendengar, saat ku menadah tangan mohon jutaan keampunan dan berserahkan segala kepadamu, jelas maknanya kamu adalah yang sangat berkuasa atas segala yang kau berkehendakkan. Dengan lemahnya aku sebagai hambamu ku serahkan urusan ini kepadamu.

Dulu  aku tidak mengerti tentang diri dan wibawa aku sebagai orang yang harus memimpin, tapi kini aku mengubah strategi. Kali ini lidahku lebih lunak dari gigi, buktinya kelembutan akan menjadi lebih kuat dari kekerasan.

Tujuan dan nawaitu, aku inginkan perubahan. HIJRAH....

Aku mahu pergi dekat denganmu Yang Esa, Pergi dengan bawanya sekali. Biar cinta ini menuju jalan mu.
WAHAI MAKANIYAHHHHHH ..... aku tak nak di sini lagi, aku nak beralih tempat aku yang kini.
WAHAI I'TIQADIYAHHHHH...... aku tak mahu kufur lagi, aku impi sifat yakin menuju jalanmu.
WAHAI FIKRIYAHHHH....aku tak mahu berfikiran yang dulu, sekularisasi, kapitalisasi, liberalisasi, pluralisasi, dan sosialisasi bahkan momunisasi telah merenyukkan dan melanyakkan segala, kini aku benar-benar ingin beralih arah.

Hijrah Makaniyah, Hijrah I'tiqadiyah, hijrah Fikriyah.... iringi aku dilalui ini , izinkan aku membawanya HIJRAH ke jalan redha Ilahi.....


Thursday, 29 September 2016

(DOMINGO GHIRARDELLI) LABUAN 2010


SENYUM, sweetnya rasa
KERLINGAN MATA, aduhai....melayak utara selatan perginya.

Mana tidaknya, cengkrik dalam hati dah mula girang menyanyi, tari menari . Minda di kuasai indahnya erti bahagia.

Hari ini, STRESS ??? Ehhh tidaklah
Hari ini , PENAT ??? Ehh mana ada, tak rasa pun....
Hari ini, SIHAT ??? Ehhh aku sihatlah...

Dah kenapa ????

Biar lah wei aku macam ni. Tengah makan chocolate (DOMINGO GHIRARDELLI).... Best giler beb sama rasa macam PATCHI chocolate yang mendiang T.gana bagi ku dulu.

biar aku rasai dulu, jangan kau usul kan lagi pertanyaan......yeeZZZahhhh


Wednesday, 28 September 2016

DOWNTRODDEN


We scream but no hearing ear
We groan within cries to run out of tears
We struggled but the unity has been destroyed

Our voices drift swallowed noise
Our tears have engulfed wilderness regime
Our hands run over bulldoser economic development

shouted retain rights to own land
But it was called anti-development and separatist
Crying defend life called vandals state
Struggling to maintain our blood spilled, it said, the enemy of the state

We wasted our own land
We have become beggars in the property from thieves
 and murderer

In fact, we kept weak and defenseless

POLITIK


Mampu tak inpirasi tu datang bergolek-golek, aku kira bila ku tuli dan bebal inspirasi datang walau aku tak mengundang, ermmm aku terus memikiri, berdesup cahaya idealogi mundar mandir. Melayang ke sana sini bersaing, rata-ratanya tak mahu kalah dan terus mengalah.

Jelas dikelilingi peradaban, tapi adabnya apa? apa yang dah jadi? kenapa begini? kenapa yang lurus dah membengkok pula, kenapa yang mudah jadi sulit dan sukar? 

Memperkotak-katikkan keadaan, aku fikir dia bodoh menuang rasa ikhsan dalam diri, aku fikir hatinya tamak tak sudah-sudah.

Jutaan itu melingkar sekeliling tubuh badannya. Sekecil zarah kau buat habuannya kau baham tanpa punya sisa. Tak mengapa, suatu masa kau bakal di tanya, dan kau juga bakal menjawab.

Apa kalian sedang teliti dan fikir ?? Ini bukan pada satu objek penceritaan. Tapi gaya politik hari ini.



Tuesday, 27 September 2016

LISAN KU .....PANCAINDERA


Adakala lisan kelu, hanya ku simpul di lubuk hati. Adakala ketegasan itu gegarkan aku. Bukan ku takut, tapi ku sabar. Ideologi antara aku dan kau sangat jauh bezanya, hinggakan tiada waktu untuk mencari keserasian.

Akhir ini aku ingin menulis, penulisan dengan apa yang lisanku ini tak pernah terungkap. 

Penitian perjalanan jauh nun di sana, aku harus tiba, tapi sering sesatnya aku tiada penunjuk arah. Laluan berliku yang ada secebis cahaya, namun silauan itu sering menggangu penglihatan ini. 

Lewat kini aku punya dikau, pimpin tangan ini, tak akan ku biar kau lepas genggaman ku ini. Suatu masa aku punya 1001 agenda, punya angan bercita-bercita, punya keinginan yang tidak-tidak, punya sifat gopoh yang rakus, mencuba segala yang adakala aku sendiri kurang jelas dengan nafsu.

Namun ada suara, namun ada mata, namun ada 1 hati, namun ada 1 akal yang sentiasa menjadi pancaindera untuk aku. 

Suara itu menegur lagi, marah dan terus marah. Mata itu melihat lagi, yang salah harus tetap disalahkan, hati itu ikhlas lagi, terus ikhlas dalam talian ini, akal itu penuh ilmuwan, hinggakan tidak sedikit bodoh pun dia pamerkan.

Hari ini perubahan itu jelas, jelas terdendeng dalam diri ini. Aku kian cinta akan diriku ini, lebih hebat lagi cintaku akan dia.



HAPPINESS


Feel the joy never
can be measured by anything, especially related
with peace of mind and heart, then keep
them with all
ability to
makes it easy to reach the goal. prayer
as a supporter of motivation that has been planted
minds and hearts express gratitude 
so as to evoke the spirit of grace
to achieve the desire.
If you want to be happy, be at peace with yourself ..
If you want a peaceful, calm down with all
enemies ..

enemies with your affection .. Create realized that you're good to all others besides you ..

Friday, 23 September 2016

INSANITI IS HEREDITARY


Once one morning, a girl asks her mother:

"Ibu..ibu always look beautiful. I want to be like you, tell me how. "
With soft eyes and a smile of emotion, the mother replied:
"For attractive lips, say a kind word."
"To cheek dimples, always sincere smile to anyone ..."
"For beautiful eyes charming, always look at the good of others ..."
For a slim body, set aside food for the poor ... "
"For her delicate fingers charming, calculate the goodness that has been done to you ..."
"For a glowing white face, cleanse the defilement ..."
"My child..

Do not be overbearing physical beauty because it will fade with time.

Beauty behavior will not fade even by death.
Get used to say four words to anyone with a polite: Thank you, I'm sorry, please, and I beg your pardon.
If you REALLY, then you do not need to get upset.
If you're WRONG, then you are obliged to apologize.
Patience with the family is LOVE.
Patience with others is RESPECT.
Patience with yourself is FAITH.
Patience with God is FAITH.
Do not be too remember the past, because it will bring TEARS.
Do not think too much about the future, because it will bring FEAR.
Run this time with a smile, because it will bring joy!
Each exam in life can make you sore or better.
Any problems that arise can strengthen or destroy.
The choice is you, will you choose to be a victim or a victor.
Look for a beautiful heart and not a pretty face.
Beautiful things are not always good, but good things will always be beautiful ..



Lagu yang  sentiasa menjadi pembakar semangat untukku, sekadar perkongsian :- JOM NYANYI SAMA-SAMA

title : BERSABARLAH

Intro :
Bm  A G D Bm Em A Bm

Bm   A
Bersabarlah dan bertawakkallah
G  D
Dalam kehidupan ini
Bm  Em
Sesuatu yang terjadi itu
A  Bm
Tentu ada hikmahnya
Bm   A
Penderitaan yang engkau alami
G  D
Hanya suatu dugaan
Bm   Em
Dan janganlah kau bersedih hati
A  Bm
Tuhan maha penyayang
G  D Em Bm
Hatiku memahami derita yang kau rasakan
G D  Em
Diriku menyayangi oh dirimu
C D
Linangan airmatamu
 G Em
Hanya tuhan yang tahu
C   D  G
Pedih yang kau tanggungi tak terkata
C  D
Sabarlah wahai insan
G  Em
Yang sedang menderita
C  D
Janganlah putus asa
G  Em
Kasih yang kau harapkan
C  D
Menanti dihadapan
G  Em
Bahagia yang kau rindu
C  D
Terbuka diakhirat 
G  Em
Kuhulurkan tangan ini
D  G
Sebagai tanda kasih
G  Em
Semoga kau menyedari
D    G
Niatku suci murni…
 

#Malaykord
Title: Warisan - Bersabarlah Chord 
Artist: Warisan 

Thursday, 22 September 2016

MELAKA, JOHOR DAN PAHANG AKU BERPAYUNG


Aku lahir di sini, tanah bersejarah Melaka. Terasa hebat kelahiranku ini , mana tidaknya gahnya nama negeri melaka dalam pembetukkan peta-peta terawal tanah melayu. Struktur dagang ekonomi, sistem barter bertukar dalam bentuk wang. Penyebaran Islam terawal kebanyakan juga di negeri ini.

Dahulu negeri melaka punya sebilangan PAHLAWAN, gah juga namanya hingga kini, tapi aku paling TABIK SPRING dengan HANG JEBAT. Nama yang tak pernah luntur dalam jiwa aku ini.....kalau dulu ku ujud pasti ku tackle JEBAT sampai dapat....hehehe....

Teja, unik nama ni . "AKU SUKA SANGAT" . Ini juga bibit-bibit penceritaan sejarah, bukan ku hebat sangat nak bercerita, tapi jujurnya aku arif tentang sejarah ini dalam 70%, dan 30% rumit untuk ku muatkan dalam memori ingatan aku ni. UNLIMITED sangat kalau nak mengisinya.....

Gunung Ledang, lagenda seorang puteri bernama PUTERI GUNUNG LEDANG, rujuk penceritaannya dalam buku sejarah HIKAYAT HANG TUAH dan SULATUS SALATIN, tersusun jalan ceritanya, liat juga kalau nak memahami bahasa-bahasa kiasannya, perlu ada minat baru boleh habis membaca dan fahami isinya yang banyak tersirat makna dalamnya.

Gunung Ledang juga dikenali sebagai Mount Ophir merupakan sebuah gunung yang terdapat di daerah Ledang, negeri Johor Darul Takzim. Terletak berdekatan dengan sebuah pekan kecil iaitu Asahan, Melaka. Dengan ketinggian 1,276meter , Gunung Ledang merupakan gunung yang tertinggi di selatan Semenanjung Malaysia. Jika berada di atas gunung ini pada hari yang cerah, seseorang boleh melihat Selat Melaka dan SumateraIndonesia dengan jelas. Oleh kerana Gunung ledang ini berdiri gah diantara 2 negeri iaitu JOHOR dan MELAKA. Harap-haraplah kita tak bergaduh nak memiliki tanah dan pusatnya, kita kongsi sama-sama milik yang Maha Esa ini dengan bijaksana.

Aku ingat lagi , dulunya waktu aku masih di sekolah menengah laluan ledang inilah aku lalui selalu setiap kali menuju Ke Pahang. PEKAN ASAHAN,Taman rekreasi Asahan Kg Relau, aduhai bila kenang tempat ni, mudah saja aku senyum spontan. Mana tidaknya tahun 1997 dikalangan 1018 pelajar , 4 orang pelajar tercalon untuk KEM WAJA DIRI anjuran KEMENTERIAN PELAJARAN MALAYSIA (KPM) & ANGKATAN TENTERA MALAYSIA (ATM). Visi dan misi matlamat kursus untuk melahirkan pelajar yang berwibawa . Kalau 4 orang budak ini tersenarai, memang sah lah aku top 4 disekolah, setan menyetan perangai macam jin nakal agaknya masa tu. Tapi itu dulu, sweet-sweet ala-ala gangsterisme cabuk. Kem ini diterajui oleh sang perkasa ATM, faham-faham sajalah lanyakkan KOMANDEN. Terbekesan disiplin mereka tonjolkan, akan ku manfaatkan sampai mati.

Dahulu aku anak untuk 3 negeri, MELAKA , PAHANG dan JOHOR. Kenapa???? kecilku dulu membesar di Pahang, sahabat-sahabatku rata-rata asli pribumi (ORANG ASLI atau ORANG KITA). Lubuk mana aku tak terjah, hutan mana aku tak ceroboh, sungai mana aku tak mandi, bukit mana aku tak tawan, cacing cengkerik semua mainan....eermmm tu dulu, sekarang aku dah mula takut. Lepasi PAHANG aku ke Melaka, pindah sekolah di negeri kelahiranku. YEEEAAAA aku suka, sini punya sawah padi terbentang luas,nun di sana aku nampak jelas GUNUNG LEDANG. WAAHHH aku nampak sungai pula, syoknya. Baru nak berkhayal di sini, aku pindah sekolah lagi, Pahang semula... Setelah ibu bapaku selesai urusan di sana aku pulang Melaka semula.

Pergi balik sana sini, aku kian membesar, kini aku belajar di Muar Johor. Aku menduduki peperiksaan SPM di sana, syukur keputusan aku terbaik. Di negeri Johor inilah aku punya ramai sahabat, punya pengalaman dan pastinya tak ada duka di situ, rata-rata dan maksimum bahagia aku rasa...

Hari ini,dan hingga detik ini aku masih mengingati lagu-lagu untuk ke- 3 3 negeri yang aku pernah berpayung di bawahnya.... syukur tak terhinnga berdirinya aku di sini, banyak kejayaan ku julang.



Wednesday, 21 September 2016

DARAH O'


Aku tinggalkan terus hari bahagia itu, raikan cinta selama 2 hari. Bergegas untuk 2 destinasi yang ingin di tuju. Cantik amat susunan jadual, tak menggopoh malahan puas rasa di hati. Dalam perjalanan ku cerita pada Ashraff pembukaan dan apa istimewanya tanah FELDA, dia mendengar sambil mengagumi bait bait bicara yang aku ceritakan, apabila melintasi exit KARAK, aku bercerita lagi, kali ini tentang apa desas-desus cerita seram yang sering berlaku di sini, namun dia hanya terdiam sambil mengangguk...

Perjalananku jauh melintasi masa yang kian ditinggalkan, kali ini aku diam, dia pula menceritakan apa yang mahu dikongsi, kerana sempadan itu bukan lagi laluanku yang biasa aku arif tentangnya. 

Hari ini aku mahu tunaikan janji untuk pertama kalinya, mahu turut pelawa Ashraff buat perkara yang mudah dengan ganjaran pahala. Setelah sekian lama pemanduan aku dan Ashraff sampai destinasi. PUSAT DARAH NEGARA (PDN) . Bila mana ini yang pertama, aku mula cemas senyum dah tak terukir dibibir, kebil-kebil aku memandang seluruh sudut.

Pelbagaian rasa dalam jiwa ni, namun setelah dilayani dan di beri nasihat serta tips-tips petugas di sana aku mula tenang. prosedur pengambilan darah dimulakan, ketika itu  aku minta petugas di sana membius tangan ku terlebih dahulu. Setelah selesai aku hanya mampu memandang Ashraff dengan senyuman yang ikhlas.

Kepuasan di hati ini mengundang tindakbalas positif, aku mula memikir banyak tentang perihal ini, aku mula tersentuh membaca risalah yang ada, terdapat ramai pesakit yang memerlukan sumbangan ini, namun masih lagi kurangnya penyumbang untuk menderma darah.

Padaku, hari ini aku menjadi yang sangat ikhlas. Setiap anggota tubuh badanku ini semua bersifat pinjaman, suatu masa  andai jasad terpisah nyawa semua ini pasti hancur. Ya Tuhan terima  kasih dengan kurniamu, ku kongsikan apa yang ku ada ini untuk yang lain lainnya, Aku mahu kau melihat bahawa aku juga punya sifat sedar, bahawa setiap apa yang kau izin dan berikan didunia ini semuanya atas dasar pinjaman dan sementara.

Duhai darahku, bercinta mesralah dalam diri-diri mereka itu ya. Tak perlu kau mengira dalam tubuh mana yang kau akan resap, india , melayu, cina, atau lain-lain bangsa, yang nyata mereka juga insan sepertiku, duhai darahku jangan kau mengira tentang buddha, katolik, hindu, islam atau apa saja jenis agamanya, kerana mereka juga sepertiku, mempunyai warna darah yang sama.....

Kini tanpa aku sedari, masuk 6 tahun aku menjadi salah seorang penderma darah, buat kalian semua lakukan ini, banyak manfaat....bantulah mereka yang memerlukan, boleh jadi suatu masa dikalangan mereka ini, abang,kakak, ayah , ibu, adik, kawan atau diri kita sendiri.....ikhlaskanlah hati dan perbuatan pastinya pahala kalian perolehi serta kesihatan juga terpelihara.

Apapun terima kasih Ashraff tunjukku jalan pintasan pahala.....

Pendermaan tidak hanya tertumpu kepada darah merah sahaja, malah terdapat komponen-komponen lain di dalam darah yang boleh di dermakan antaranya :
Penderma ‘Whole blood’
Darah mengandungi komponen-komponen seperti berikut:
  Sel darah merah
  Sel darah putih
  Platelet                                                                 
  Plasma
Darah diperlukan untuk kes-kes pembedahan, mangsa kemalangan, merawat pesakit leukemia, barah, thalassemia, penyakit jantung, komplikasi pendarahan semasa bersalin, haemophilia dan lain-lain. Isipadu darah yang biasanya didermakan adalah sebanyak 450ml iaitu kurang daripada 1 pain darah (568ml). Jumlah darah yang diambil adalah berdasarkan berat badan.
Masa yang diambil untuk menderma darah adalah di antara 7 hingga 10 minit tetapi anda dinasihatkan supaya berada di tempat menderma selama lebih kurang 1 jam. Sebelum menderma darah anda dinasihatkan supaya mengambil sedikit makanan sebagai mengalas perut. Darah merah yang telah didermakan memerlukan masa selama 4 – 8 minggu untuk digantikan semula manakala plasma pula selama 24 jam.
Pendermaan Aferesis
Pendermaan komponen darah iaitu plasma atau platelet ataupun kedua-duanya sekali, dimana komponen darah yang tidak diperlukan dikembalikan ke dalam badan penderma semula.

V.MAYA SOFEA


I….
I was standing against the wall ...
Understanding each stanza contents had met ...
It turned out that I could not understand ..
Can only see and read it ..

I….
I am indeed worthless bitch and self ..
That always bothered themselves with fire ..
Draw fire with incisions dream ..
I smeared into this valley ...

And I…
I look at the core of self ...
Being neatly on the deserted ..
And I become silent in every day ..

Because my fire extinguished in silent inflatable ...

Tuesday, 20 September 2016

BEHAVE..........

When we want something that does not happen, then it does not mean it will not happen forever,
perhaps, it was stored at a time when the more special........
Because
everything is good, always arrive at the best time. Possible so that we are better prepared, as well as possible so that we are more clever grateful.
If we have been hurt, then the best way reply is: we become better every day. Not with to hurt, mocking reply, etc....

The day after tomorrow the people who hurt us would stare at us and our accomplishments from a distance, then realized how uninteresting his life.
If we believe in ourselves, then we do not need expensive clothes, glamour, luxury to patch flaws themselves.

If our knowledge widely, our knowledge in, any good understanding have owned, we did not need jewelry, cosmetics, and all the accessories for stuffed appearances in order to impress others.


Sunday, 18 September 2016

MENYAMAH WAKTU


Menyamah waktu, untuk sekalung bahagia. Itu hari, hati yang dua bercantum ini sepakat mahukan realisasi apa yang dikatakan kedamaian.

Ku jejaki, melangkah terus dengan rujukan sang pendita cabuk, yang 50/50 kurang fasih akan jalan itu, lebih kurang ku bawa seorang bisu,buta lagi pekak. Mahu tak mahu , aku saja yang meraba mencari, dan tiba-tiba aku terlanggar sang bucu, berdebuk aku jatuh tapi tuahnya ku jatuh atas tempat yang ku cari......WAHHHH !!!!! senyum gamat bibirku....bercengkerik hepak di dalam hati. sakitnya tak rasa, suka pula yang aku luah.

1 putar, 2 putar, namun aku dah mula gagat , mahukan putaran itu tanpa henti. Aku mahu ikut kehendak diri, Eehhh aku ni???? mana lah boleh....gila apakah ini, sanggup aku melapah masa tanpa aku  menyamah waktu itu pada yang lain...

Bilamana aku tertasak pengertian tentang waktu, aku mula berhenti bertindak, lalu aku tamatkannya di situ. errmmm tentang itu harilah, biar aku bagi mereka pula menyamah waktunya sendiri, tak nak ku menyibuk lagi di kedamaian itu...









Friday, 16 September 2016

HARI INI UNTUKKU




Cetusan rasa yang tak pernah jemu, jinak sangat jari ini typing selalu. Mintaku bertapa lagi di sudut empat penjuru, menyeru seru dan terus seru agar pintasan yang berlalu itu undur kembali. Tapi hari ini ku cuba selerakkan pintasan itu, lerai leburkan jauh-jauh agar aku tak memesong setia mengadap perkara yang sama.

Hari ini, sekian lama aku tidak merasakan nikmat jalinan kasih, selama ini aku hanya mampu selang seli masa, tak habis-habis melacur masa dengan tugasan harian, hinggaku kurang merangkul pahala, kurang tatap wajah ibu, kurang mesra bersama keluarga, apatah lagi mewarnai dunia ceria bersama adik-beradik serta darah-darahku yang lainnya.

Hari ini setelah aku bersua dan menagih masaku semula, baru aku sedar, aku sedang mengutip sikit demi sedikit pahala yang aku tinggalkan. Aku harap detik hari ini , akan aku praktikkan hingga hujung nyawa.
Akan aku menggalas cinta-cinta mereka supaya tiada satu pun yang akan terlerai.....



Wednesday, 14 September 2016

Canggung Merasa



Terlalunya berkhayal aku kali ini, bahang panas dan penat tak reda lagi aku rasa. Dengkuran yang amat kuat kedengaran dari bilik itu, amboi kenyang amat tidurnya, lena hingga ke mana jauh rohnya pergi.
Hati ini sentap, canggung aku rasa, saat aku mentarbiyahkan rasa nan lara ini, sekoyan - koyan peristiwa menghentak kuat akan minda ini untuk fikir . Nyata  aku tak ditempatnya lagi.

Entahlah, dia suruh aku berhenti bertanya, sedangkan aku punya segudang usul untuk tanya...aduh kenapa sekarang aku buta cara menuang rasa dalam diri, tak keruan aku dibuatnya, sekeliling aku meluas lihat, entah-entah rata alam ini sedang memperli aku yang masih terjaga.


Sejarah itu ....


Aku nyatakan apa yang hati aku rasa, aku puaskan perassan ini hanya aku tak mahu di tekan lagi dengan keadaan, dan tak mahu nangis lagi dengan apa yang aku sudah lepaskan.

Di atas garis waktu aku langsung tidak punya masa, tak tahu bagaimana pantas masa itu pergi hingga aku tak mampu mengejar, aku sedih dan adakala aku gembira, namun masa tetap pergi tanpa mengendahkan aku langsung.

Di kala aku dilanda masalah dan dugaan, sering aku rasa menyesal dengan apa terjadi. Mungkin aku sedar akan kesilapan yang aku lakukan dan mungkin juga aku menunding jari mencari salah pada orang lain. Akhirnya, masa berlalu dan aku  hanya perlukan masa untuk mengubati kekecewaan dan penyesalan...

Sering terjadi aku cuba menghilangkan titik hitam yang tercatat pada lebaran sejarah hidup aku. Hakikatnya, setiap yang berlaku tidak akan aku dapat mengubahnya kembali. Menghilangkan dan memadam sejarah adalah suatu yang mustahil. Namun , usaha untuk memadam sejarah adalah usaha yang sia-sia.
Sejarah sudah pasti berlaku dan tidak dapat dipadamkan. Seharusnya aku menerima hakikat ini dan mula berganjak ke hadapan. Tidak usah fikirkan cara untuk memadamkan dengan apa terjadi. Malah ingatan pada otak aku juga tidak akan berjaya padam semudah itu. Biarlah masa menguruskannya dan aku mula mengurus diri sendiri. Yakinlah, sejarah itu hanya akan kabur di makan waktu dan akan terus kabur apabila kejayaan dan kebahagiaan menggantikan dan memakan sisa sejarah lampau....

Berbekalkan apa yang aku peroleh pada hari ini, maka terbangunlah aku menghadapi cabaran hidup ini. Dugaan pasti datang dan sejarahlah yang memberi aku keyakinan. Sejarah memberi pengajaran bukannya halangan. Sejarah memberi kematangan bukannya kemunduran......



Tuesday, 30 August 2016

AYAHANDA SAADONAWAB & SAUDARAKU PROFESOR DR



Yang terjadi tetap terjadi,sesaat cinta yang mengubah rasa pahit sendirian menelan rasa, kini perginya tanpa kembali, andai ingin ke temu lagi, bikinlah dan penuhi syarat berpaksi diri akan yang satu, moga detiknya dan izinnya akan ketemu di alam sana.

terdetik hari ini, ku belek dan kuteliti satu persatu ayatnya, sungguh aku cinta bahasa itu, sungguh aku kasih akan bait-bait kata susunan itu, sungguh aku titis tanpa sengaja air mata ini. CINTANYA aku SAADONAWAB.

Ku kekalkan rasa itu, sejarah dalam peradaban masa kamu, sejarah hidup aku dan ianya pasti kenangan yang ku julang hingga nafas akhir, akan ku semadikan rasa ini, sama seperti engkau semadikan hingga generasi darahmu mengenal benar akan dikau.

Dulu aku hanya mendengar desas desus cerita, teruja lagi akan penyampaian jalan cerita. Sejarah tetap sejarah, tapi hari ini penceritaan pesat dengan utuhnya semangat akan cinta bangsa sendiri. Sangat hebat lagi darahmu memanjat usahamu yang kau azamkan dulu, walau bukan aku, ianya juga nadi SAADONAWAB.

Kemudik sana sini, keringat membasahi bumi, bersengkang mata, terseliat saraf, tercetus tersentap minda kala memikir, akhirnya usaha darahmu itu punya karyanya sendiri. Saat semua tersaji di depan mata aku ,satu ku ungkap, aku hanya mampu bangga akan kamu wahai SAUDARAKU. Karyamu GAGASAN NASIONALISME MELAYU RAYA

TERBAIK ALONG, U R MY IDOL * sentap bila ku baca*




31 OGOS 2016


 Kemerdekaan adalah harga mati untuk setiap bangsa, tak tergadai dan tak tertebus maruah bangsa apa jua istilah berapa mahal jati diri untuk juang . Kemerdekaan ini ku jurus apa yang terpenting dalam diri sebagai aspek paling utama dalam hidup.

Terbuka luas minda ini, terimbas apa yang dibentangkan oleh Watan Perdana Menteri Malaysia, Dato Seri Najib Tun Razak, pada jam 0830 malam tadi siaran TV2 RTM dengan Tajuk Ambang Merdeka. Tak tersentap jiwaku dengan ulasan Beliau, terasa ada yang kosong dan terasa omongan yang tiada lengkap memenuhi ruang kejiwaan. tak mahu ku pertikaikan untuk menghuraikan hujah beliau. Ku paksa hentikan persoalan ini agar tak muncul spekulasi.

Aku mula mengkaji akan fakta-fakta asas sebenar merdeka, memikir insan-insan yang terdahulu, bangunnya Malaya, melepasi Malaya dari gulungan Jajah. Terima kasih dan syukur akan mereka, kerana hari ini kita sedang megebang dan menapak dunia masa kini kerana jasa-jasanya.

NEGARAKU TERBILANG (Indah hasil ini,bukan karyaku, sekadar berkongsi rasa)

Tatkala aku menggagahi diri membelah kotaraya,
Aku mendongak melihat tiang-tiang seri mencecah awan,
Rasa bangga bangsa menyala-nyala di dada,
jauh sudah rupanya negaraku mengembara.

Fikiran menggugah zaman remajaku,
Zaman tiada gerbang, tiada simbol pencakar langit,
Yang ada hanya siulan burung di bendang,
Tapi disana kaya kemanusiaan,
Kaya keampunan dan kasih sayang,
Kaya tangan menghulur bantuan,
Di tengah ribuan wira tak didendang.

Di luar sempadan ada cabaran,
Dunia semakin deras bergelora,
Tidak terperangkap kite dengan kata-kata,
Yang cepat mendapat habuan luar biasa,
Yang lambat mendapat sisa-sisa,
Kita memilih sederhana daripada yang mutlak,
Pelbagai daripada yang menyendiri,
Percaya daripada mencurigai,
Bersama daripada menguasai,
Ke hadapan dengan acuan kita sendiri,
Yang diwarisi tidak berkurang,
Yang dijaga tidak susut.

Di sini di bumi ini,
Kita sulam pencakar langit dengan jernih susu kemanusiaan,
Anyamkan cita-cita Alfred Nobel dengan puisi Jalaludin Rumi
Bajai kembang kemboja keamanan pada kubur rakusnya perang,
Tiupkan serunai budaya cinta merentas sempadan,
Sambil memacak panji-panji di puncak khairuummah
Cemerlang, gemilang dan terbilang.